PostHeaderIcon Jual Beli Dalam Islam

Advertisement

Pengertian Jual Beli

Perdagangan atau jual beli menurut bahasa berarti Al-Bai, Al-Tijarah, dan Al-Mubadalah sebagaimana Allah SWT berfirman :
Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca Kitab Allah dan mendirikan shalat dan menafkahkan sebahagian dari rezki yang kami anuge- rahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi.
Menurut istilah terminology yang dimaksud jual beli adalah :
  • Menukar barang dengan barang atau barang dengan uang dengan jalan melepaskan hak milik yang satu kepada yang lain atas dasar saling merelakan (idris ahmad, fiqih al-syafi’iyah : 5)
  • Penukaran benda dengan benda lain dengan jalan saling merelakan atau memindahkan hak milik dengan ada penggantinya dengan cara yang dibolehkan.
  • Aqad yang tegak atas dasar penukaran harta atas harta, maka terjadilah penukaran hak milik secara tetap.(Hasbi Ash-Shiddiqi, peng.Fiqh muamalah :97)
Dari beberapa definisi tersebut penulis mengambil kesimpulan bahwasanya jual beli adalah suatu perjanjian yang dilakukan oleh kedua belah pihak dengan cara suka rela sehingga keduanya dapat saling menguntungkan, maka akan terjadilah penukaran hak milik secara tetap dengan jalan yang dibenarkan oleh syara’.Yang dimaksud sesuai dengan ketetapan hukum adalah memenuhu persyaratan-persyaratan, rukun-rukun dalam jual beli, maka jika syarat dan rukunnya tidak terpenuhi berarti tidak sesuai dengan ketentun syara’. Yang dimaksud benda dapat mencakup pengertan barang dan uang dan sifatnya adalah bernilai. Adapun benda-benda seperti alkohol, babi, dan barang terlarang lainnya adalah haram diperjual belikan. Bahwasanya Rasullullah bersabda :
Artinya : Dari jabir Rasulullah bersabda Sesungguhnya Allah dan Rasulnya mengharamkan jual beli arak, bangkai, babi, dan berhala. (HR. Jabir Ibn Abdillah)

Rukun dan Syarat Jual Beli yang diperbolehkan

Rukun jual beli:
  • Akad
  • Ikatan kata antara penjual dan pembeli, ikatan ini bisa diucapkan secara langsung atau kalau tidak mampu (bisu) bisA dengan surat-menyurat
  • Penjual dan pembeli
  • Ma’kud alaih (objek akad)
  • Benda-benda yang diperjual belikan
Syarat sah Ijab Kabul:
  • Jangan ada yang memisahkan, jangan pembeli diam saja setelah penjual menyatakan ijab dan sebaliknya.
  • Jangan diselangi kata-kata lain antara ijab dan kabul.
  • Beragama islam.
Syarat benda yang menjadi objek akad:
  • Suci, maka tidak sah penjualan benda-benda najis, kecuali anjing untuk berburu.
  • Memberi manfaat menurut syara’.
  • Jangan dikaitkan atau digantungkan dengan hal-hal lain, missal : jika ayahku pergi kujual motor ini kepadamu.
  • Tidak dibatasi waktunya.
  • Dapat diserahkan dengan cepat ataupun lambat.
  • Milik sendiri.
  • Diketahui barang yang diperjual belikan tersebut baik berat, jumlah, takaran dan lain-lainnya.

Macam-macam Jual Beli yang diperbolehkan

Jual beli ditinjau dari segi hukumnya dibagi menjadi dua macam yaitu :
  • Jual beli yang syah menurut hukum dan batal menurut hukum
  • Dari segi obyek jual beli dan segi pelaku jual beli
Ditinjau dari segi benda yang yang dijadikan obyek jual beli dapat dikemukakan pendapat imam Taqiyuddin bahwa jual beli  :
  • Jual beli benda yang kelihatan, maksudnya adalah pada wajtu melakukan akad jual beli benda atyau barang yang diperjualbelikan ada didepan penjual dan pembeli, seperti membeli beras dipasar dan boleh dilakukan.
  • Jual beli yang disebutkan sifat-sifatnya dalam janji, sama dengan jual beli salam (pesanan), ataupun yang dilakukan secara tidak tunai (kontan). Maksudnya ialah perjanjian sesuatu yang penyarahan barang-barangnya ditangguhkan hingga masa tertentu.
Dalam salam berlaku semua syarat jual beli dan syarat-syarat tambahannya ialah :
  • Ketika melakukan akad salam disebutkan sifat-sifatnya yang mungkin dijangkau oleh pembeli, baik berupa barang yang dapat ditakar, ditimbang maupun diukur.
  • Dalam akad harus disebutkan segala sesuatu yang bias mempertinggi dan memperendah harga barang itu.
  • Barang yang akan diserahkan hendaknya barang-barang yang biasa didapat dipasar.
  • Harga hendakya dipegang ditempat akad berlangsug.

Jual Beli yang dilarang dan batal hukumnya

  • Barang yang dihukumkan najis oleh agama seperti anjing, babi, berhala, bangkai dan khamar (minuman yang memabukkan).
  • Jual beli sperma (mani) hewan, seperti mengawinkan seekor domba jantan dengan betina agar dapat memperoleh keturunan, jual beli ini haram hukumnya karena Rasulullah SAW bersabda : Dari Ibn Umar ra berkata : Rasulullah SAW telah melarang menjual mani binatang. (HR. Bukhari)
  • Jual beli anak binatang yang masih berada dalam perut induknya.
  • Jual beli dengan mukhadharah yaitu menjual buah-buahan yang belum pantas untuk dipanen.
  • Jual beli dengan munabadzah yaitu jual beli secara lempar-melempar.
  • Jual beli gharar yaitu jual beli yang samar sehingga kemungkinan adanya penipuan, contoh : penjualan ikan yang masih dikolam atau menjual burung yang masih terbang.
  • Larangan menjual makanan sehingga dua kali ditakar, hal ini menunjukkan kurang saling mempercayainya antara penjual dan pembeli.

Khiar dalam jual beli

  • Khiar Majlis : Artinya antara penjual dan pembeli boleh memili akan melanjutakan jual beli atau membatalkannya selama keduanya masih dalam satu tempat atau majelis.
  • Khiar Syarat : Yaitu penjualan yang didalamnya disyaratkan sesuatu baik oleh penjual dan pembeli, seperti seseorang berkata “saya jual rumah ini dengan harga seratus juta rupiah dengan syarat khiar selama tiga hari.
  • Khiar ‘Aib : Artinya dalam jual beli ini disyaratkan kesempurnaan benda-benda yang dibeli.

Lelang (Muzayadah)

Penjualan dengan cara lelang seperti ini dibolehkan dalam agama islam karena dijelaskan dalam salah satu Hadist Nabi : 
“Dari Anas ra, Ia berkata Rasulullah SAW menjual sebuah pelana dan sebuah mangkok air dengan berkata; siapa yang ingin membeli pelana dan mangkok ini? Seorang laki-laki menyahut; aku bersedia membelinya seharga satu dirham. Lalu nabi berkata lagi, siapa yang berani menambahi? Maka diberi dua dirham oleh seorang laki-laki kepada beliau, lalu dijuallah kedua benda itu kepada laki-laki tadi.(HR. Tirmizi)


Ditulis Oleh : fauzan ~ Articles, Makalah, Download Apps HP, Tutorial Blog, Link Exchange, Education, Dofollow Blog, Teaching Learning Theories, Information.

Artikel Jual Beli Dalam Islam, Semoga bermanfaat bagi sobat blogger. Terimakasih atas kunjungan Anda serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Jika anda menyukai artikel ini klik tombol share di bawah kotak ini. Kritik dan saran dapat anda sampaikan melalui kotak komentar.
Comments
2 Comments

2 comments:

manggis said...

terima kasih sob tuk inponya ane jadi tau nih mana yang Jual Beli yang diperbolehkan dan mana yang Jual Beli yang dilarang dan batal hukumnya...

Obat Herbal Kanker Paru Paru said...

Terimakasih banyak atas informasinya...!
salam kenal dan semoga sukses :)
semoga informasi ini bisa bermanfaat.

Post a Comment

Kritik dan Saran NXNX MJ's Blog butuhkan, sangat disarankan jangan menggunakan inisial Anonymous, berkomentarlah yang baik dan jangan spam.
NXNX MJ's Blog tidak menggunakan kode verifikasi yang mengganggu anda.
Dont make a Life Link in comment content.